Liburan ke Candi Ngawen Gratis, Cuma Mengisi Buku Tamu

Travelling —Kamis, 11 Februari 2021 11:49 WIB
    Bagikan:  
Liburan ke Candi Ngawen Gratis, Cuma Mengisi Buku Tamu
foto : hipwee

POSKOTAJATENG,

KABUPATEN Magelang memang layak disebut kawasan “wisata candi”. Memang, Candi Borobudur sebagai magnet utama, dan sudah terkenal di seluruh pelosok dunia.

Namun, selain Borobudur masih banyak peninggalan sejarah masa lalu di wilayah ini yang berupa candi-candi. Candi yang ada di wilayah Kabupaten Magelang  tersebut merupakan peninggalan dari zaman Kerajaan Buddha dan Hindhu.

Dengan penemuan bangunan-bangunan bersejarah itu, menjadi bukti bahwa Kabupaten Magelang adalah bekas pusat peradaban manusia selama berabad-abad lampau.Salah satu peninggalan bersejarah tersebut yakni Candi Ngawen yang terletak di Desa Ngawen, Kecamatan Muntilan, Kabupaten Magelang.

BACA JUGA : Banjir di Wonogiri , Pintu Pelimpas Waduk Gajahmungkur Dibuka

[page-pagination]

Di atas lahan tanah seluas 3.556 meter persegi berdiri lima buah bangunan candi yang terletak hanya beberapa meter dari aliran Sungai Blongkeng yang berhulu dari Gunung Merapi.

Dari lima bangunan candi tersebut, hanya satu buah candi saja yang masih bisa dilihat secara utuh dan dapat dimasuki ruangannya.

Sementara empat bangunan lainnya , kini hanya bisa dilihat batu-batuan andesit yang berserakan. Batuan bekas bangunan candi  tersebut berserakan, karena pernah diterjang lahar dingin yang berasal dari Gunung Merapi yang meletus ratusan tahun silam.

“Dari lima candi pengapit tersebut, kini yang bisa dilihat secara utuh hanya satu saja. Bangunan candi tersebut rusak karena  pernah diterjang banjir lahar dingin Merapi, ratusan tahun silam,” kata Sumedi, juru pemeliharaan  Candi Ngawen.

BACA JUGA : Heboh, Video Berdurasi 59 Detik Berisi Sejumlah Mobil Pecah Ban di Tengah Jalan Tol

Sumedi mengatakan, akibat terjangan banjir lahar dingin tersebut, kelima bangunan candi tersebut rusak dan tidak berbentuk lagi.

Pada tahun 1911, saat dilakukan penggalian dan restorasi yang dilakukan Van Erp. Bangunan candi tersebut tenggelam akibat tertutup pasir Merapi yang mencapai  ketinggian 2 meter.

Kompleks Candi Ngawen mencakup lima bangunan candi dengan letak berderet, terdiri dari dua candi induk dan tiga candi apit.  Setelah dilakukan restorasi,  hingga saat ini hanya satu bangunan candi yang dapat dilihat utuh. Sementara empat lainnya belum bisa direstorasi utuh.

Kendala untuk membangun kembali bangunan candi  perpaduan kebudayaan Buddha dan Hindhu tersebut yakni untuk menyusun kembali batu-batuan candi memerlukan waktu yang tidak cepat.
Selain itu, juga diperlukan ketelitian dalam menyusun, karena masing-masing batu mempunyai  ukiran-ukiran dari relief maupun sulur-sulur dari hiasan yang ada.

BACA JUGA : Arus Lalu Lintas Macet Total, Jalur Wisata Dieng Longsor

[page-pagination]

Tak Ditarik Biaya

Berbeda dengan Candi Borobudur, Pawon dan Mendut yang sering dikunjungi wisatawan asing maupun domestik, Candi Ngawen ini  setiap harinya nyaris tidak ada yang mengunjungi. Meskipun untuk masuk obyek bersejarah tersebut tidak dipungut biaya sepeser pun.

“Kalau ada yang berkunjung ke sini hanya cukup mengisi buku tamu saja. Dan hingga saat ini belum ditarik ongkos tiket tanda masuk,” ujar Sumedi.

Menurutnya, pengunjung yang datang ke candi tersebut sebagian besar para pelajar di wilayah Kecamatan Muntilan dan sekitarnya yang  ingin menambah wawasan nilai-nila sejarah kebudayaan Indonesia.

Banjir lahar dingin dari erupsi Merapi 100 tahun silam yang menimpa kompleks Candi Ngawen,merusak dan memorakporandakan bangunan candi. Untuk menata kembali diperlukan waktu yang cukup lama dan ketelitian. Foto : Widiyas Cahyono

Baca juga : Muhammadiyah Jateng Bantu Logistik untuk Para Pengungsi di Pekalongan

[page-pagination]


Sedangkan  turis mancanegara yang datang  hanya sebagian kecil, itu pun dibawa oleh pemandu wisata tertentu.

Ya, Candi Ngawen lokasinya tidak jauh dari pusat kota Muntilan. Memang, bisa saja tempat ini bukan menjadi tujuan utama perjalanan Anda. Tetapi, bila penasaran sehabis berkunjung ke Candi Borobudur, Mendut, Pawon, bisalah mampir di Ngawen.

Lagi pula, Magelang memang banyak sekali tujuan wisatanya. Di kawasan Borobudur, bukan hanya candi, tetapi balkondes di desa-desa kawasan Candi Borobudur juga menyajikan atraksi menarik. Rumah Kamera di Majaksingi, misalnya.

Atau desa-desa wisata di sekitarnya seperti Candirejo, Wanurejo, Ngargoretno, dan lain-lain. Sebutlah kalau berkunjung ke Candi Ngawen, itu sebagai extra fooding, atau dessert.

Sedangkan main course-nya Borobudur dan sekitarnya, atau Ketep dan atraksi wisata lainnya. Nah, sekali lagi, ke Candi Pawon gratis, hanya mengisi buku tamu.

Tetapi ingat, masih masa pandemi: Pakai masker, cuci tangan pakai sabun, jaga jarak.


SUMBER SUARABARU

Editor: Sania
    Bagikan:  

Berita Terkait